Peristiwa Pembantaian di Rawagede, Tragedi Kemanusiaan yang Dilakukan oleh Belanda

Ami Heppy S ยท Sabtu, 28 Mei 2022 - 15:30:00 WIB
Peristiwa Pembantaian di Rawagede, Tragedi Kemanusiaan yang Dilakukan oleh Belanda
Monumen Pembantaian Rawagede dibangun untuk mengenang kisah pembantaian yang dialami warga Desa Rawagede, Kecamatan Rawamerta, Karawang, Jawa Barat. (Foto: Istimewa)

JAKARTA, iNews.id - Peristiwa pembantaian di Rawagede dilakukan oleh tentara Belanda terjadi pada tahun 1947. Akibat dari peristiwa tersebut, 431 warga sipil tewas. Desa Rawagede (sekarang menjadi Desa Balongsari di Kabupaten Karawang) merupakan sebuah wilayah yang berada di perbatasan antara Karawang dan Bekasi. Peristiwa pembantaian di Rawagede ini terjadi pada masa agresi militer Belanda I tahun 1947.

Pembantaian di Rawagede

Pada tanggal 9 Desember 1947, pasukan Belanda mengepung Desa Rawagede. Mereka menggeledah setiap rumah demi menemukan Kapten Lukas Kustaryo, Komandan Kompi Siliwangi yang diduga bersembunyi di Rawagede.

Oleh Belanda, Lukas Kustaryo disebut sebagai 'Begundal Karawang' yang bahkan kepalanya dihargai hingga 10 ribu gulden, hidup ataupun mati. Penduduk Rawagede kemudian dikumpulkan ke dalam kelompok kecil yang berisi antara 30-40 orang. Sembari ditodong pistol, mereka ditanya satu persatu mengenai Lukas Kustaryo. 

Beberapa warga mengaku tak tahu, dan ada pula yang memilih untuk diam. Hal ini diartikan pihak Belanda sebagai bentuk perlawanan rakyat Indonesia. Setelahnya, Belanda memisahkan seluruh laki-laki dewasa dari anak ataupun istrinya. Mereka kemudian disuruh untuk berjongkok dengan membelakangi tentara Belanda. Pembantaian pun dimulai. Mereka diberondong peluru oleh tentara Belanda.

Ada juga yang mencoba meloloskan diri dengan terjun ke sungai, namun pada akhirnya mereka ikut dibunuh juga.
Tragedi memilukan ini menewaskan 431 orang. Namun, Belanda berkelit dan hanya mengakui 150 korban saja.

Editor : Komaruddin Bagja

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel: