Jadwal Pilkades Serentak Masih Belum Jelas, Para Cakades di KBB Resah

Adi Haryanto · Selasa, 07 September 2021 - 20:04:00 WIB
Jadwal Pilkades Serentak Masih Belum Jelas, Para Cakades di KBB Resah
Pelaksanaan Pilkades Serentak 2021 di Kabupaten Bandung Barat masih belum jelas menyusul penerapan PPKM. (Foto: Ilustrasi/Antara)

BANDUNG BARAT, iNews.id - Pelaksanaan Pemilihan Kepala Desa (Pilkades) Serentak 2021 di Kabupaten Bandung Barat (KBB) belum jelas kapan akan digelar. Awalnya pencoblosan di 41 desa akan dilakukan pada 29 Agustus lalu, namun karena ada PPKM Darurat dan berlanjut PPKM Level 3 akhirnya semua tahapan pesta demokrasi terpaksa ditunda sementara. 

Salah seorang bakal calon Kepala Desa Tenjolaut, Kecamatan Cikalongwetan, Ahmad Chandra Nurfalahudin (29) mengatakan, adanya penundaan itu jelas membuat agenda yang telah disusun menjadi berantakan. Selain rugi dari pewaktuan materi yang disiapkan pun pasti akan menjadi membengkak dua kali lipat.

"Awalnya kan saya berhitung penjoblosan dilakukan 29 Agustus, maka dari Januari sudah bergerak. Tapi pas ada pengumuman diundur, saya langsung rem dulu, gak terlalu jor-joran ke lapangan karena menunggu dulu kepastian jadwal terbaru," ucapnya di Ngamprah, Selasa (7/9/2021).

Hingga saat ini, dia belum mengetahui kapan tahapan akan dimulai lagi karena masih terkendala PPKM Level 3. Itu praktis berimbas kepada risiko politik yang harus disiapkannya termasuk strategi pendekatan ke masyarakat. Ketidakpastian waktu ini juga, jelas membuatnya dan juga bakal calon lainnya gelisah. 

Ketua KNPI Kecamatan Cikalongwetan Periode 2016-2019 ini mengaku, sambil menunggu proses tahapan kegiatannya diisi dengan penyiapan konsep visi misi dan strategi kampanye. Apalagi sekarang masih pandemi Covid-19 sehingga silaturahmi dengan konstituen maupun masyarakat harus dibatasi mengacu kepada prokes pemerintah. 

"Silaturahmi langsung dengan warga apalagi sampai door to door tidak dilakukan, ini juga karena berkaitan dengan PPKM tapi pertemuan dan konsolidasi dengan tim tetap berjalan," ujarnya. 

Menurutnya, ada sekitar 8 bakal calon kepala desa yang akan maju dalam Pilkades Tenjolaut. Mereka berasal dari berbagai unsur, antara lain pensiunan PNS, petahana, BPD sampai wartawan. Sesuai aturan jika bakal calon lebih dari lima maka akan dilakukan tahapan seleksi. 

"Kita berkompetisi secara sehat dan bertekad menciptakan pilkades yang damai dan kondusif," kata pria yang juga Ketua BPD Tenjolaut ini. 

Hal yang sama diakui oleh bakal calon kepala desa perempuan termuda di Desa Kertajaya, Padalarang, Nabilla Mutiara (26). Dia saat ini hanya bisa menunggu tahapan dimulai, sambil mengumpulkan semua berkas yang nantinya dibutuhkan sebagai syarat pendaftaran. 

"Sekarang sih udah tes kesehatan sama nyiapin persyaratan. Semoga segera ada kepastian tahapan dam jadwal pencoblosan, jadi gak harap-harap cemas," kata warga Kampung/Desa Kertajaya, RT5/13, Padalarang ini. 

Editor : Asep Supiandi

Bagikan Artikel: