Belum Ada Aturan Teknis Larangan Mudik, Jabar Tunggu Keputusan Pusat

Agung Bakti Sarasa ยท Rabu, 07 April 2021 - 12:58:00 WIB
Belum Ada Aturan Teknis Larangan Mudik, Jabar Tunggu Keputusan Pusat
Penampakan pemudik motor dari Jakarta tiba di jalur Pantura Cirebon beberapa waktu lalu. (Foto: iNews/Miftahudin).

BANDUNG, iNews.id - Provinsi Jawa Barat masih menunggu terbitnya aturan teknis terkait larangan mudik Lebaran 2021 yang sebelumnya telah disampaikan pemerintah pusat. Aturan teknis itu sangat diperlukan untuk memudahkan petugas dalam menjalankan larangan di lapangan. 

Diketahui, pemerintah menyatakan, tradisi mudik dilarang guna mencegah meluasnya penyebaran Covid-19. Bahkan, pemerintah bakal menindak tegas masyarakat yang tetap nekat mudik.

Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Jabar, Hery Antasari menyatakan, hingga saat ini, pihaknya masih menunggu terbitnya aturan teknis larangan mudik Lebaran 2021 dari pemerintah pusat. Karenanya, pihaknya pun belum menyosialisasikan lebih dalam terkait larangan mudik tersebut.

"Takutnya nanti ada hal yang baru, ada hal teknis yang tidak sesuai, kemudian sosialisasi sudah kadung dilakukan, itu kan agak ini (rumit) juga," kata Hery sat dikonfirmasi, Rabu (7/4/2021).

Meski begitu, lanjut Hery, pihaknya tetap memanfaatkan media sosial untuk melakukan sosialisasi awal tentang larangan mudik tersebut. Selain itu, komunikasi dengan pihak penyedia transportasi pun terus dilakukan.

"Untuk sementara, pegangan kita Surat Edaran Nomor 12 dari Satgas Nasional, kemudian Surat Edaran Nomor 24/2021 dari Kemenhub. Itu bisa jadi patokan, cukup teknis. Itu jadi materi yang kita sosialisasikan, tapi tidak secara langsung ke PO dulu, takut ada perubahan," tuturnya.

Disinggung soal aspirasi dari organisasi transportasi di Jabar yang menghendaki insentif berupa bantuan atau suntikan dana bagi perusahaan transportasi hingga sopirnya, Hery menyatakan, hal itu sudah disampaikan pihaknya kepada Satgas Penanganan Covid-19 Pusat.

"Sudah disampaikan dalam rapat, sudah ada (mediasi). Sudah kita sampaikan ke pusat. (Bantuan) Ini kan ranah ranah Satgas Nasional, bukan ranah Kemenhub. Harus dipikirkan teman-teman," ujarnya.

"Tapi, dalam konteks dalam rangka larangan mudik ya, tapi ini dalam konteks pemulihan ekonomi daerah. Jadi, teman-teman di sektor transportasi ini juga apakah dimungkinakan mendapatkan stimulus, insentif seperti teman-teman di perhotelan," kata Hery.

Pihaknya memprediksi, pemerintah pusat bakal menerbitkan aturan teknis larangan mudik Lebaran 2021 pada pekan depan. Jika sudah terbit, kata Hery, pihaknya pun sudah menyiapkan strategi, mulai dari penyekatan hingga dengan penerapan sanksi bagi mereka yang melanggar. 

"Kalau tidak diperbolehkan, sanksi gambarannya seperti PSBB, mulai dari administratif, denda, sampai dibalikkan. Kemudian, yang pasti ada penyekatan check point. Dimana titiknya, itu yang masih menunggu," katanya.

Senada, Kepolisian Daerah (Polda) Jabar pun masih menunggu aturan teknis larangan mudik Lebaran 2021 dari pemerintah pusat.

"Masih menunggu petunjuk teknis dari pusat," kata Dirlantas Polda Jabar, Kombes Eddy Djunaedi melalui pesan singkat, Rabu (7/4/2021).

Meski demikian, Eddy menyatakan, Polda Jabar siap melakukan pengamanan dan mendukung kebijakan pemerintah pusat tersebut.

Nantinya, akan terdapat titik-titik penyekatan dan check point yang diterapkan di perbatasan Jabar sebagaimana pernah diberlakukan saat pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

"Kita skema pengamanan apapun sudah siap. Polda Jabar siap melakukan pengamanan," ucapnya. 

Editor : Asep Supiandi

Bagikan Artikel: