Keluh Kesah Petani Tembakau di KBB, Ongkos Angkut Bengkak Gegara Harga BBM Naik

Adi Haryanto ยท Sabtu, 17 September 2022 - 13:21:00 WIB
Keluh Kesah Petani Tembakau di KBB, Ongkos Angkut Bengkak Gegara Harga BBM Naik
Petani memanen tembakau. (FOTO: ANTARA)

BANDUNG BARAT, iNews.id - Petani tembakau di Kabupaten Bandung Barat (KBB) mengeluhkan ongkos produksi, terutama biaya pengangkutan, membengkak seiring kenaikan harga BBM. Di sisi lain harga tembakau tidak naik.

Dedi Sutarya (40), petani asal Desa Cimanggu, Kecamatan Ngamprah, KBB, mengatakan, harga tembakau gelondongan di pasaran untuk satu lempeng masih berkisar antara Rp35.000-Rp50.000 per kg. Sedangkan, biaya transportasi untuk menjual tembakau membengkak. 

"Sekarang ongkos produksi terutama untuk biaya angkut membengkak akibat BBM naik. Sementara, petani sulit menaikkan harga tembakau karena pembeli kebanyakan adalah warga sekitar," kata Dedi Sutarya, Sabtu (17/9/2022).

Lalan (40), petani tembakau, juga mengeluhkan dampak dari kenaikan BBM sejak dua pekan terakhir yang berpengaruh cukup besar. Selain biaya transportasi angkutan barang membengkak, dikhawatirkan bakal diikuti oleh harga pangan lainnya.

Sementara untuk menaikan harga pada konsumen bukan hal gampang. Terlebih, hasil panen tembakau yang dijual selama ini belum diolah dengan kemasan legal. Akhirnya harga jual ditentukan berdasarkan kesepakatan dan bukan karena harga yang berlaku di pasaran. 

Editor : Agus Warsudi

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel: