Hore, Gaji ASN Nggak Dipotong, Bupati Majalengka Siapkan Pola Tangani Warga Terdampak Covid

Inin nastain ยท Senin, 02 Agustus 2021 - 12:28:00 WIB
Hore, Gaji ASN Nggak Dipotong, Bupati Majalengka Siapkan Pola Tangani Warga Terdampak Covid
Bupati Majalengka Karna Sobahi didampingi Wabup Tarsono D Mardiana (kiri tampak di monitor) dan Sekda Eman Suherman (kanan di monitor). (Foto: MPI/Inin Nastain)

MAJALENGKA, iNews.id - Rencana pemotongan gaji Aparatur Sipil Negara (ASN) di Kabupaten Majalengka, untuk membantu warga terdampak Covid-19, batal dilakukan. Pemkab Majalengka memastikan akan ada program sebagai upaya penanganan terhadap masyarakat yang terdampak. 

Bupati Majalengka Karna Sobahi menegaskan, sebagai bupati dirinya meminta para ASN untuk memiliki kepedulian terhadap masyarakat luas. Sebagai bentuk kepedulian itu, kata dia, sudah membentuk tim khusus yang akan difokuskan dalam penanganan covid tersebut.

“Saya sudah mengimbau kepada para ASN dalam menghadapai dampak covid ini untuk memiliki kepedulian sosial. Makanya sekarang Pak Sekda sudah membentuk tim pengampu yang langsung dikomandoi oleh bupati di kelompok satu, wakil bupati di kelompok dua. Membawahi kecamatan dan Kepala OPD, Kabid, Kabag gitu. Supaya mereka fokus mengurus di kecamatan masing-masing,” kata Karna seusai memimpin mutasi di Gedung Yudha, Senin (2/7/2021).

Lewat upaya tersebut, ujar dia, diharapkan bisa lebih fokus lagi dalam penanganan Covid-19 di level lebih rendah. Selain pencegahan, jelas dia, tim juga akan melakukan penanganan terhadap mereka yang dinyatakan terkonfirmasi positif, baik yang menjalani Isolasi mandiri (isoman) maupun yang dirawat.

“Seperti saya, bupati itu mengampunya Kecamatan Cigasong, Maja dan Kecamatan Argapura. LO-nya Kepala Bapenda, Kepala Dinas Arsip dan Perpustakaan, dan Kepala Dinas Parbud. Nah apa yang akan dilakukan para pengampu dengan LO bersama camat? Adalah mengurus kecamatan itu, pengendalian masyarakat. (pertama) Covid-nya,” ujar dia.

“Yang kedua, dampaknya. Silakan apa yang akan diperbuat. Dari mana anggarannya? Dari yang bersangkutan. Dari Bupati, dari kepala Bapenda, Silakan. Butuh sembako berapa. Saya Tidak tertarik dengan formal, akan dipotong gaji. Tidak, tidak begitu. Tapi lebih kepada mendorong para kepala OPD, ASN, guru untuk memperhatikan lingkungannya. Begitu cara yang kami tempuh itu. Karena itu menyalahi aturan kalau kita memotong gaji kan?” tutur dia.

Lebih jauh Karna menjelaskan, mereka yang terpapar Covid-19 bisa lebih mendapat penanganan tepat. Bahkan, jelas dia, warga yang meninggal pun akan mendapat perhatian.  

“Misalnya sekarang di (Kecamatan) Cigasong, Maja, dan Argapura berapa orang yang terkonfirmasi, diisolasi berapa orang? Dibantu itu, kehidupannya. Yang dirawat, yang meninggal dunia, dibantu itu, begitu caranya,” ucap dia.

Editor : Asep Supiandi

Follow Berita iNewsJabar di Google News

Bagikan Artikel: