Bahar Smith Dipindah ke Nusakambangan, Kuasa Hukum Protes Keras Kemenkumham

Agus Warsudi, Sindonews · Rabu, 20 Mei 2020 - 22:11:00 WIB
Bahar Smith Dipindah ke Nusakambangan, Kuasa Hukum Protes Keras Kemenkumham
Habib Bahar bin Smith diperiksa kesehatan petuga lapas. (Foto Ist).

BANDUNG, iNews.id - Kuasa hukum Bahar bin Smith melayangkan surat protes ke Direktorat Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Ditjenpas Kemenkumham) atas pemindahan kliennya ke Lapas Batu Nusakambangan, Cilacap. Pemindahan tersebut dinilai sebagai bentuk kesewenang-wenangan pemerintah.

Kuasa hukum Bahar Smith, Aziz Yanuar mengatakan, ada empat poin yang disoroti dalam surat protes ke Ditjenpas Kemenkumham. 

Poin pertama yakni, pembatalan asimilasi Habib Bahar yang dikeluarkan Ditjen Pemasyarakatan Kemenkumham pada Selasa (19/5/2020).

Isinya, kata Azis, antara lain karena Bahar melakukan pelanggaran Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) dan menyebarkan ceramah provokatif, menebarkan kebencian, dan permusuhan terhadap pemerintah, sebagaimana diatur di Pasal 136 Ayat 2 Huruf E Permenkumham Tahun 2018.

"Jadi itu yang kami protes. Karena alasannya sangat subjektif, dasar hukumnya betul, tapi faktanya tidak sesuai yang disebarkan itu bukan ditujukan khusus," kata Azis, Rabu (20/5/2020).

Menurut Aziz, hukum itu harus jelas, harus khusus, tidak bisa menerka-nerka. "Meskipun kita tahu (ceramah Habib Bahar) arahnya itu (permintah Indonesia). Kecuali dijelaskan, "pemerintah indonesia, atau pak Jokowi, atau pak Yasonna Laoly. Ini (cerah Bahar) nggak. Dia (Bahar) hanya menyebutkan pemerintah dan pejabat," Which is (jadi), itu kan tidak memenuhi unsurnya," ujar Azis.

Kedua, tutur Aziz, seseorang mengemukakan pendapat dijamin oleh negara dan Undang-undang Dasar tahun 1945, kebebasan berpendapat. Kebebasan pendapat Bahar dihalang-halangi dengan dalih menebar kebencian dan provokatif.

"Ini kan negara demokasi, bukan negara sesukanya atau negara subjektif. Jadi harusnya, bagian dari demokrasi itu mengemukakan pendapat," tutur dia.

Azis mengungkapkan, tidak sepakat Bahar Smith dituding menebarkan kebencian. Justru Bahar itu ceramah karena sayang terhadap pemerintah, makanya dikritisi agar lebih baik kepada rakyat.

"Jadi pemahamannya antikritik lah, seperti itu. Itu (pencabutan asimilasi dan pemindahan Bahar ke Lapas Batu Nusakambangan) subjektif sekali dan antikritik," ungkap Aziz.

Terkait pemindahan penahanan Bahar Smith, kata dia, seharusnya dari Lapas Pondok Rajeg dapat asimilasi kembali lagi ke lapas semula. Tetapi Bahar justru dikembalikan ke Lapas Gunung Sindur. "Represif sekali. Maksudnya apa? Jadi sesukanya lah ini," kata dia.

Aziz mengemukakan, ketiga, pemindahkan Bahar Smith dari Lapas Gunung Sindur ke Lapas Batu Nusakambangan yang super maksimum security, dilakukan Kemenkumham tanpa pemberitahuan kepada keluarga dan kuasa hukum. "Ini penculikan atau apa?" ujar Aziz.

Yang keempat adalah, tutur Aziz, apa alasan Bahar dipindah ke Lapas Batu Nusakambangan. Jika alasannya karena keamanan, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok tidak dipindah ke Nusakambangan, tapi ke Mako Brimob.

Pada 2017 silam, para pendukung mantan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, juga pernah melakukan aksi protes dengan mendorong-dorong pagar di Rutan Cipinang. Namun Ahok dipindahkan penahanannya ke Rutan Mako Brimob, Kelapa Dua, Kota Depok.

"Kenapa harus ke sana (Lapas Batu Nusakambangan)? Susah diakses. Ini kan pembungkaman terhadap orang yang cinta terhadap NKRI, tapi dengan cara mengkritisinya. Ini pembungkaman sipil kan," tutur dia.

Habib Bahar, ungkap Aziz, dipindahkan ke Lapas Batu Nusakambangan karena pendukungnya membuat keresahan. Alasan ini dinilai mengada-ada.

Sebenarnya yang terjadi pada Selasa 19 Mei 2020, ada sesuatu yang memancing pihak-pihak dari Habib Bahar. Tuntutan massa pendukung Bahar sebenarnya sederhana, pertemukan Habib Bahar dengan kuasa hukum dan keluarganya.

"Selesai lima menit, gak akan ada massa satu orang pun, gak akan nongol. Tapi ini sampai sore tidak diizinkan gitu. Kan sederhanya aja, mereka kan bisa masuk melihat Habib Bahar baik-baik saja, terus pulang. Selesai kan. Ini nggak, ditahan tanpa bisa dikunjungi sama sekali, tanpa bisa dilihat kondisinya sebentar, itu gak bisa. Ya akhirnya massa yang marah," ungkap Aziz. 

 
Semua keberatan tersebut, ujar dia, dimuat dalam surat yang akan disampaikan ke Ditjenpas Kemenkumham. Rencananya surat protes akan dikirimkan dalam satu atau dua hari ke depan. (BACA JUGA: 

Disinggung tentang apa yang disampaikan Habib Bahar kepada kuasa hukum dan keluarganya setelah diperbolehkan bertemu, Aziz mengatakan, kliennya hanya berpesan untuk tetap berjuang, menyuarakan kebenaran.

"Ya Habib Bahar hanya berpesan saja untuk tetap berjuang lah, menyuarakan kebenaran, meminta keluarga tetap bersabar dengan kondisi ini. Normatif aja. Sisanya urusan pribadi," tandas dia. 


Editor : Kastolani Marzuki