KSAL Laksamana TNI Yudo Margono melepas keberangkatan 400 prajurit Marinir dengan menggunakan 25 truk di Mabesal Cilangkap, Jakarta Timur, Selasa (22/11/2022). (Foto: Antara).
Antara

JAKARTA, iNews.id - TNI Angkatan Laut (AL) mengerahkan 400 prajurit Korps Marinir untuk membantu korban gempa bumi berkekuatan magnitudo 5,6 yang mengguncang Cianjur, Jawa Barat, Senin (21/11/2022). Prajurit Marinir yang tergabung dalam Satgas TNI AL Peduli Cianjur itu untuk membantu evakuasi dan pencarian korban gempa.

Pernyataan itu disampaikan oleh Kepala Staf TNI Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI Yudo Margono saat melepas keberangkatan 400 prajurit Marinir dengan menggunakan 25 truk di Mabesal Cilangkap, Jakarta Timur, Selasa (22/11/2022).

"Sekarang ini masih tanggap darurat, pada pagi ini kami kirim prajurit Marinir sebanyak 400 personel yang nanti akan membantu evakuasi maupun pencarian korban gempa," ujar Yudo.

Dia menjelaskan, selain evakuasi dan pencarian korban gempa, prajurit Marinir juga akan membantu memperbaiki sarana dan prasarana yang rusak akibat gempa bumi, seperti jaringan komunikasi dan jalan.

"Saya harap prajurit yang kami kerahkan ke sana dapat membantu pencarian korban dan evakuasi, serta membantu membangun sarana dan prasarana yang rusak. Kami akan garap bersama dengan BPBD maupun instansi terkait dan tanggap darurat yang ada di Cianjur," ucapnya.

Menurutnya, TNI AL juga akan menyerahkan bantuan sembako kepada warga Cianjur yang menjadi korban gempa.

"Karena ini sifatnya masih awal, sehingga apa yang siap sekarang ini kami berangkatkan dulu. Apabila sudah terkumpul, akan kami giring ke sana untuk membantu masyarakat yang terkena bencana di Cianjur," katanya.

Rencananya, lanjut dia personel Korps Marinir akan bertugas selama 7-14 hari ke depan karena kondisi saat ini masih tanggap darurat.

"Nanti kami melihat situasi. Kalau tanggap darurat bisa 7-14 hari, tapi kami lihat situasi di sana. Kalau memang di sana sudah bisa normal, kami tarik tim; tetapi bila masih dibutuhkan, maka akan bertugas hingga selesai," ucapnya.

Sebelumnya, Senin (21/11/2022) malam, TNI AL juga telah mengirimkan 38 tim kesehatan untuk membantu korban yang mengalami luka-luka.

"Pada tadi malam kita berangkatkan 38 tim medis," katanya.

Dari 38 tim medis itu, sembilan orang di antaranya ialah dokter umum, dokter spesialis bedah, dokter spesialis tulang, dan dokter spesialis anestesi.

Dia menuturkan, TNI AL juga akan menyiapkan rumah sakit lapangan (rumkitlap) yang berada di Pasmar 2 di Karangpilang, Surabaya untuk dikirim ke Cianjur guna merawat korban luka-luka terdampak gempa.

"Ini juga sedang kami siapkan rumah sakit lapangan di Pasmar 2 di Karangpilang, yang nanti akan dibawa ke Cianjur. Makanya, Marinir dikirim kesana untuk mencari lokasi yang luas karena sarananya sangat besar sekali," tuturnya.

Rumkitlap tersebut memiliki fasilitas cukup baik, seperti memiliki tempat untuk operasi bedah, unit layanan intensif (ICU), dan bisa merawat 100 pasien. Selain personel dan tim medis, TNI AL juga mengirimkan alat berat, seperti ekskavator.

"Saya kira Yon Zeni bisa ikut dikirim ke sana untuk membantu perbaikan sarana dan prasarana yang rusak," ucapnya.


Editor : Kurnia Illahi

BERITA TERKAIT